Tok.

Assalamualaikum wbt

Tadi aku pulang ke kampung buat terakhir kalinya sebelum aku pulang ke Dublin 3 minggu lagi. Seperti biasa, abah dengan mak sibuk, jadi sehari sajalah aku pulang. Sebelum pulang, kami singgah di Kuala Kangsar sebab mak nak cari barang sikit. Di situ, Ami beli sebatang joran yang kalau kena ikan jos, confirm patah. Hehe.

Bila kami sampai, aku sangat terkesima dengan apa yang sudah jadi dengan kawasan kampung. Waktu aku kecil dahulu sampailah sekolah menengah, kereta semua saudara kena parking di jalan bendang, kemudian perlu jalan kaki atas batas sawah sejauh 200m untuk sampai ke rumah tok. 2-3 kali la juga aku nampak ular. Ular tedung yang muka bentuk kipas tu pun pernah naik depan bapa saudara aku. Kemudian, ada satu jalan tanah merah yang sampai terus ke rumah tok, beransur-ansur diganti oleh jalan yang diselaputi batu kerikil. Dan kini seolah-olah rumah tok jadi pusat roundabout, ada 3 jalan kerikil untuk memudahkan jentera padi turun naik dan…saudara mara yang balik parking tanpa perlu cabut pacat lintah dan menjauhi risiko dipatuk ular. Tahniah aku ucapkan kepada YB baru. Siap naik kompleks pengajian islam mingguan lagi. Dan petang itu kami pun mengail, buat pertama kali dalam hidup aku memegang joran. Sebelum ni aku tangkap ikan pakai baldi saja (huhu. kalah orang asli). Tapi sebab dah tali air dah dalam ni kenalah tukar style, nanti ikan naik ke udara, aku pula masuk dalam air. Lagipun apa barang tangkap ikan pakai baldi kan? heheh. Orang yang paling excited dalam agenda mengail ini sudah tentulah Ami. Okay, mari kita renungi ayat-ayat surah al Qaf ini.

[6] (Kalaulah mereka menyangka Kami tidak berkuasa mengembalikan mereka hidup semula) maka tidakkah mereka memandang ke langit yang ada di sebelah atas mereka (dengan tidak bertiang) bagaimana Kami membinanya (dengan rapi) serta Kami menghiasinya (dengan bintang-bintang) dan dengan keadaan tidak ada padanya retak-renggang?

[7] Dan juga (keadaan) bumi ini, (bagaimana) Kami bentangkan ia sebagai hamparan, dan Kami letakkan padanya gunung-ganang yang terdiri kukuh, serta Kami tumbuhkan padanya pelbagai jenis tanaman yang indah subur?

[8] (Kami adakan semuanya itu) untuk menjadi perhatian dan peringatan, (yang menunjukkan jalan kebenaran), kepada tiap-tiap seorang hamba Allah yang mahu kembali kepadaNya (dengan taat dan berbakti).

The Father & Son moments

Setiap kali terakhir aku nak balik ke Dublin, tok mesti menangis. Aku pun jadi sayu juga. Inilah orang pertama selepas ibu bapa dan adik-adikku yang aku paling sayang. Orang yang paling banyak layan kerenahku waktu aku kecil, waktu aku kena penyakit was-was dahulu. Aku masih ingat lagi kalau tangan terseliuh, tok yang urut, dan beria-ia aku ketawa sampai sakit perut, sebab orang lain urut sakit, tok urut geli. Hehe. Kalau tahun lepas aku pun menangis bila tok menangis, tadi aku tak menangis sebab aku tengah tahan marah dekat orang yg menyusahkan tok tadi.

Untuk Tok yang telah membesarkan ibuku dan aku. Terima kasih Tok. Aku memang tak pandai nak express dengan kata-kata, tetapi sesungguhnya,

Anis sayang sangat dekat Tok:-)

Wallahu’alam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: