Berkorban apa saja, anak dan bapa.

Assalamualaikum wbt.

https://i1.wp.com/i46.photobucket.com/albums/f133/firdausluct1/iluvislam/Kartun_005.jpg

Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar walillahil hamd!

SubhanAllah, akhirnya dapat juga aku sampai ke hari yang sungguh best kerana dapat humming lagu kesukaan aku iaitu takbir raya:) yang juga ada kaitannya dengan perang Ahzab.

(Perang ini yang juga dikenali dengan Perang Khandak atau Parit. Ketika tentera musyrikin kian mara menembusi benteng pertahanan Madinah, Salman al Farisi mencadangkan parit dibina supaya tiada musyrikin yang dapat membolosi kubu Muslimin. Kemudian, bantuan Allah datang. Ribut kencang melenyapkan tentera musyrikin, dan pejuang Islam pun gembira menyambut bantuan kemenangan dari Ilahi dan melaungkan takbir raya yang kita gemakan sekarang)

Dan gembira juga aku kerana dapat merayakan raya dengan penghayatan qurban yang lebih baik berbanding tahun sebelumnya. Tapi sedih sebab ada kelas, di hari Isnin yang tak best, yang on averagenya ada 8 kelas untuk aku, dengan purata ketiduran yang amat tinggi standard deviationnya, tetapi malar hendaknya. (huhu)

Menyingkap kisah Nabi Ibrahim a.s., ia bukan sekadar peristiwa penyembelihan yang diperintahkan Allah swt semata-mata, Nabi Ibrahim merupakan seorang anak yang lembut dalam ketegasannya. Tatkala ayahnya masih lagi menyerunya bersama menyembah berhala, Nabi Ibrahim masih lagi memanggil ayahnya Ya Abbati, (my dearly father) dan tetap menentang kesyirikan ayahnya. Sehinggakan Rasulullah saw menyamakan Abu Bakar As Siddiq (ketika sang Amirul Mukminin tersebut memberi idea menebus tawanan perang Badar dengan wang, beliau agak lembut hatinya jika dibandingkan dengan Umar yang mahu saja memancung semuanya) dengan Nabi Ibrahim, kerana kata-katanya yang lebih manis dari madu ketika berdakwah, namun baginda dihumban juga ke dalam api oleh kaumnya.

Nabi Ibrahim merupakan seorang pemikir yang cerdas. Dicarinya Ilahi dengan pancaindera dan mata hatinya, yang akhirnya menemukan baginda dengan Allah swt. Nabi yang dimuliakan dengan pelbagai kisah yang membuka mata dan menyentuh jiwa. Dipanjatkan juga doa baginda kepada Allah swt, yang terukir cinta kasihnya kepada umat manusia, supaya semua selamat meniti bumbung neraka. (Doa Surah Ibrahim: ayat 40)


[Al Anaam: 75]
Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin.
[76]
Maka ketika ia berada pada waktu malam yang gelap, ia melihat sebuah bintang (bersinar-sinar), lalu ia berkata: “Inikah Tuhanku?” Kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: “Aku tidak suka kepada yang terbenam hilang”.
[77]
Kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), dia berkata: “Inikah Tuhanku?” Maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: “Demi sesungguhnya, jika aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah aku dari kaum yang sesat”.
[78]
Kemudian apabila dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: “Inikah Tuhanku? Ini lebih besar”. Setelah matahari terbenam, dia berkata pula: ` Wahai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri (bersih) dari apa yang kamu sekutukan (Allah dengannya).
[79]
“Sesungguhnya aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah yang menciptakan langit dan bumi, sedang aku tetap di atas dasar tauhid dan bukanlah aku dari orang-orang yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain)”.
[80]
Dan ia dibantah oleh kaumnya, ia pun berkata: “Patutkah kamu membantahku mengenai Allah, padahal sesungguhnya Ia telah memberi hidayah petunjuk kepadaku? Dan aku pula tidak takut (akan sebarang bahaya dari) apa yang kamu sekutukan dengan Allah, kecuali Tuhanku menghendaki sesuatu dari bahaya itu. (Sesungguhnya) pengetahuan Tuhanku meliputi tiap-tiap sesuatu, tidakkah kamu mahu (insaf) mengambil pelajaran?
[81]
“Dan bagaimanakah aku hendak takutkan apa yang kamu sekutukan dengan Allah itu (yang tidak dapat mendatangkan sesuatu bahaya), padahal kamu tidak takut bahawa kamu telah sekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah tidak menurunkan sebarang keterangan kepada kamu mengenainya? Maka yang manakah di antara dua puak itu yang lebih berhak mendapat keamanan (dari bahaya), jika betul kamu mengetahui?”
[82]
Orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka itulah orang-orang yang mendapat keamanan dan merekalah orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.
[83]
Dan itulah hujah (bukti) Kami, yang Kami berikan kepada Nabi Ibrahim untuk mengalahkan kaumnya. Kami tinggikan pangkat-pangkat kedudukan sesiapa yang Kami kehendaki. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Bijaksana, lagi Maha Mengetahui.
[84]
Dan Kami telah kurniakan kepada Nabi Ibrahim: (anaknya) Ishak (dari isterinya Sarah), dan (cucunya) Yaakub. Tiap-tiap seorang (dari mereka) Kami telah berikan petunjuk, dan Nabi Nuh juga Kami telah berikan petunjuk dahulu sebelum itu; dan dari keturunan Nabi Ibrahim itu (ialah Nabi-nabi): Daud, dan Sulaiman, dan Ayub, dan Yusuf, dan Musa, dan Harun. Dan demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amal perbuatannya.
[85]
Dan (dari keturunannya juga ialah Nabi-nabi): Zakaria, dan Yahya, dan Isa, dan Ilyas; semuanya dari orang-orang yang soleh.
[86]
Dan (dari keturunannya juga ialah Nabi-nabi): Ismail, dan Alyasak dan Yunus, dan Lut; dan mereka itu semuanya, Kami lebihkan darjat mereka atas umat-umat (yang ada pada zamannya).
[87]
Dan (Kami juga lebihkan darjat) sebahagian daripada datuk nenek mereka, dan keturunan mereka, dan mereka, dan keturunan mereka, dan saudara-saudara mereka; dan Kami telah pilih mereka, serta Kami tunjukkan mereka ke jalan yang lurus.
[88]
Yang demikian itu ialah petunjuk Allah, yang dengannya Ia memimpin sesiapa yang dihendakiNya dari hamba-hambaNya; dan kalau mereka sekutukan (Allah dengan sesuatu yang lain) nescaya gugurlah dari mereka, apa yang mereka telah lakukan (dari amal-amal yang baik).

https://i2.wp.com/i46.photobucket.com/albums/f133/firdausluct1/iluvislam/General_001.jpg

Itulah perkongsian ringkasku mengenai Nabi Ibrahim as, sang Ulul ‘Azmi.

Cikedis.

Al kisahnya, sejak dua menjak ini, aku asyik berjumpa dengan kawan-kawan makan strawbery laces, dan cola laces tu. Dan akhirnya…aku pun jadi minat sekali. Lepas tu aku teringatlah suatu tips yang aku share dengan seorang kawan 2 tahun lepas. Tips yang sekarang tinggal tips.

“Cikedis, maggi dengan jeruk-jeruk ni tak elok sangat makan selalu. People say if you wanna have good children, the process starts from now, nurturing the uterus.” Pastu, kawan aku pun makin kurang makan cikedis.

Tapi sekarang, aku pula makan laces ni bersungguh-sungguh. Cemana nak melahirkan mujahidin yang soleh lagi musleh ni kalau bakal emaknya mengunyah cikedis je. Adudu.

Wallahu’alam

(paket kedua)

https://i1.wp.com/farm4.static.flickr.com/3067/2641300011_919405020c.jpg

Owh, tak fair pula kalau tak diacknowledgekan di sini. Jazakillahu khayran kathira kepada cik Dya kita dan Izzati atas kek dan brownies mereka semasa liqa’ nuqaba’. Sedap!!! hehe

04122008

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: