Bangunlah, di luar masih ‘kesiangan’.

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah, seronok dapat merasai nikmat tidur yang cukup dan berulang-ulang kitaran REM dan NREM nya (Rapid Eye Movement dan Non Rapid Eye Movement) setelah lebih 40 hari nikmat itu ditarik sementara dariku. Bersyukur kerana hari ini tidurku tidak perlu dihantui mimpi berapa juta lecture notes belum habis baca, ingat ke tidak baca tadi, soalan apa nak keluar esok. Fikiranku hanya dibebani, “Hidup lagi ke aku ni esok. Banyak lagi dosa.” Tapi itu bukan ‘hanya’ kan?

https://i1.wp.com/www.ultracrepidate.com/wp-content/uploads/2007/01/sleep_cycle.jpg

Kedengaran macam-macam hajat dari kawan-kawan selepas paper berakhir semalam. “Balik ni aku nak tiiiidooooo aje!”

Tidur, memang membahagiakan. Tapi sebelum itu, dengarkan dulu kuliah ‘Tidur’ dari seorang dai’e berusia 6 tahun ni. Pildacil.

[An Naba: 9] Dan Kami telah menjadikan tidur kamu untuk beristirahat.

Tidur bagi seorang Muslim adalah ibadah. Dan tidur ada faedah. Sewaktu sesi usrahku yang latest, kami kebetulan berbincang tentang sleep cycle dan mendapati sebenarnya mengikut teori itu, kadar tidur yang optimum hanyalah 6 jam sahaja, selebihnya hanyalah seperti melakukan benda yang sama dengan lama, tanpa keperluan. Ianya macam anda boleh saja nyalakan mancis dengan pemetik api, tapi anda pilih untuk hidupkan api dengan geseran kayu. (Macam bias sangat contoh ni. Hehe)

Masih aku ingat satu frasa dari lecture note Neuro Science yang berbunyi,

“Sleep solidifies memory.”

Tidur adalah satu nikmat yang Allah kurniakan. Suatu kelazatan dari Sang Pencipta Yang Maha Arif tentang fitrah ciptaanNya. Tetapi dalam pada masa yang sama tidur adalah satu penapisan; membuktikan siapa yang mampu melawan kenikmatan tidur dan keluar dari awan-awan mimpi yang indah untuk bertemu dengan Tuhannya. Untuk berkhalwah (bersunyi-sunyian) dan merayu keampunan dosa sepanjang hidupnya. Dan salah satu kenikmatan solat malam ialah kerana dapat membuktikan kesungguhan cinta pada Yang Maha Melihat.

Analogi tidur, pada saya begini. Ibarat air teh dan penapis. Tanpa serbuk teh, tiadalah air teh. Tetapi air teh yang bercampur serbuk itu manis di awalnya, kelat di akhir hirupannya. Kerana itu, ia perlu ditapis, agar minumanya lazat sehingga ke akhirnya. Begitu juga tidur dan solat malam. Tidur perlu, tetapi tidur yang berlebihan akan mengundang kelesuan di siang harinya. Tidur yang bersederhana dan disertai solat malam akan memberi kekuatan jasmani dan ruhani sepanjang hari.

https://i1.wp.com/www.cultural-china.com/chinaWH/images/exbig_images/38186425ebb6894b2c70aa9cf7147a41.jpg

(Kalau rajin, carilah Asbabun Nuzul Surah Al Muzammil ya:-))

[Al Muzammil: 6] Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya.

[7] (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya;

[8] Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan

Dan perkongsianku ini bukanlah mahu bercerita, aku semayang malam la weh! Bukan begitu, malah, akulah orang yang paling patut menginsafi entri ini.

Tadi aku baca Risalah Hasan al Bana. Tentang Politik. Imam Hasan al Bana maksudnya begini,

Kalau politik itu bukan Islam, ekonomi itu bukan Islam, habis Islam itu apa? Ketahuilah kamu musuh Islam sangat menyukai apabila kamu jauh dari Islam dan makin sedikit nilai Islam yang ada pada kamu, makin mereka sukai.

Musuh Islam suka, apabila kita tidur, dan apabila bangun, diisi dengan Youtube yang lagha-lagha, shopping, dating, karoakeing, gosip dan sebagainya. Kita ibarat orang yang pejam sepanjang hari. Malam sudahlah pejam, siang ‘dipejamkan’ lagi dengan perkara-perkara yang begitu. Sedang di luar, masih banyak yang perlu kita lakukan. Masih ramai orang yang menunggu untuk kita ceritakan Islam kepada mereka. Masih ramai musuh-musuh Islam yang merangka itu ini tanpa kita pergi menyerang balas dengan kekuatan benteng Islam itu sendiri. Masih di sana jahiliah dan sekularism berleluasa di sekeliling kita, tanpa kita berbuat apa-apa, sedangkan tanggungjawab menegakkan Islam itu terpundak di atas bahu semua umat Islam.

https://i0.wp.com/www.rakgraphics.com/images/everyman/shoulder%20the%20burden.jpg

Rasulullah saw bersabda “Hampir terjadi keadaan yang mana ummat-ummat lain akan mengerumuni kalian bagai orang-orang yang makan mengerumuni makanannya. ”

Salah seorang sahabat berkata; “Apakah karena sedikitnya kami ketika itu?”

Nabi berkata: Bahkan, pada saat itu kalian banyak jumlahnya, tetapi kalian bagai ghutsa’ (buih kotor yang dihanyutkan air ketika banjir). Pasti Allah akan cabut rasa segan yang ada di dalam dada-dada musuh kalian, kemudian Allah campakkan kepada kalian rasa wahn. ”

Kata para sahabat: “Wahai Rasulullah, apa Wahn itu?

Beliau bersabda: “Cinta dunia dan takut mati. ”

(HR Abu Daud no. 4297, Ahmad 5/278, Abu Nu’aim dalam At Hilyah m.s. 182 dengan dua jalan dan dengan keduanya hadis ini menjadi shohih)

Jadi, kawan-kawan, bangunlah kita semua. Bangunlah, di luar masih ‘kesiangan’. Di luar bukannya malam bulan purnama. Di luar masih belum membenarkan kita lena. Di luar tidak selesa, tidak boleh membuatkan kita mimpi yang indah belaka. Di luar ada agama kita, saudara kita yang memerlukan kita yang celik dan menerangi cahaya.

As Syahid Imam Hasan al Bana berkata

“Dunia adalah wakaf dakwah”

Wallahu’alam

https://i0.wp.com/www.cartoonstock.com/lowres/jza0125l.jpg

Kecil-kecil dulu aku buat begini bila tak boleh tidur, kira kambing biri-biri lompat pagar. Hehe:-)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: