Archive for May, 2009

Bertuturlah Cinta

Assalamualaikum wbt.

Tulisan ini bukan bertujuan untuk berjiwang-jiwangan di sini 😀 Watched the trailer and tried to look up for the lyric and found that the meaning is deep. Again, lagu Indon lagi. Apa sudah jadi sama lagu Melayu saya pun tak tahulah, asyik nyanyi lagu cintan saja. Bola-bola api lah. Duhhh. Mengaghut.

Kadang-kadang saya terfikir, manusia selalu kata sukar untuk mengingati Allah swt kerana kita tak nampak Allah. Bila kita sayangkan seseorang, be it ibu ayah, pasangan hidup, anak-anak hatta kawan-kawan sekalipun, perasaan sayang itu kuat kerana mukanya dapat dibayang. Tetapi begitulah manusia, dangkalnya kita sebab kita tak ‘nampak’ apa yang kita ada depan mata kita. Adanya kita di atas muka bumi ini, adanya ibu bapa dan keluarga sebagai penyejuk mata kita, adanya harta dan kesenangan yang buat hati kita senang, adalah kerana cintaNya pada kita. Cinta dengan kurniaan tidak terhingga. Rahmat dan kasih sayangnya. Sebutlah lagi, apa lagi kata-kata cinta yang tiada pada kasih Allah pada kita. Cinta, kasih sayang, perhatian. Siapa yang dapat menandingi kasih sayang Allah swt, buat salah apa pun pasti akan diampunkan, bila kita bertaubat nasuha. Siapa yang dapat mengatasi cinta Allah swt, minta apa jua akan dikabulkan. Siapa dapat persoalkan, setiap apa yang dikurniakan atau ditetapkan pada setiap hambaNya, diselitkan hikmah dan ganjaran untuk setiap satunya hatta sekecil zarah. Memang kasih sayang Allah adalah Maha Cinta.

Roomate saya kata novel ni sangat best. Lebih realistik daripada Ayat Ayat Cinta. Dan dugaan yang ditimpakan ke atas Abdullah ini membuatkan saya sangat teringin untuk membacanya walaupun kalau combine dua buku, mukasuratnya 800 lebih. Waduh, kalau tak best, memang lah kan. It’s such a rare occassion that I wanted to read a fiction book. And the good thing is the producer or someboy in the film insisted that main muslimah casts in this film are those who wear jilbab. Bukan sekadar dalam filem.

Bila saya baca lirik ni, ada part tersenyum jugalah. Sebab berbunyi klinikal di situ. Hehehe.


Ketika cinta bertasbih nadiku berdenyut merdu (regular pulse?)
Kembang kempis dadaku (Barrel chest?) merangkai butir cinta
Garis tangan (Palmar creases pallor) tergambar tak bisa aku menentang
or maybe it was just me who was into the notes so much.

ذکرالله by ukhti27.

(kudos to this picture owner)

I can’t say more, but the lyric is deep and beyond compare. MasyaAllah.

KETIKA CINTA BERTASBIH

Bertuturlah cinta mengucap satu nama
Seindah goresan sabda-Mu dalam kitabku
Cinta yang bertasbih mengutus hati ini
Ku sandarkan hidup dan matiku pada-Mu

[*]
Bisikkan doaku dalam butiran tasbih
Ku panjatkan pintaku pada Maha Cinta
Sudah diubun-ubun cinta mengusik rasa
Tak bisa ku paksa walau hatiku menjerit

[**]
Ketika cinta bertasbih nadiku berdenyut merdu
Kembang kempis dadaku merangkai butir cinta
Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang
Sujud syukur pada-Mu atas segala cinta

Back to [*][**]
Back to [**]

Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang
Sujud syukur pada-Mu atas segala cinta
Ketika cinta bertasbih

“Therefore remember Me, I will remember you… “

Al Baqarah 152.

Wallahu’alam

Advertisements

Ascending In Difficulty, Ascending In Iman.

Assalamualaikum wbt.

Seminggu jugalah tak menulis. Saya sudah mula kelas, bermula dengan rotation Medicine Rheumatology. Seronok sebab teamnya sangat best dan belajar semua sistem albeit dalam Rheumatology team. Registrars melayan kami bersungguh-sungguh. Ajar bagaimana nak present dengan smooth dan smart, ajar plan management dan revise pharmacology. Hari-hari diberi list untuk patient hunt untuk dapatkan experience clinical examination that normally come out in exams. Alhamdulillah. Setidaknya, saya bangun dan pergi kelas bersemangat 😀

Rasanya memang pendek sungguh entri hari ini. Tadi, kami berusrah. As Syahid Imam Hasan al Bana mengatakan usrah yang baik perlu ada 3 komponen, di mana salah satunya ialah berbincang masalah. (Dan mungkin ini satu faktor kami gian berusrah) Lalu keluarlah masalah akademik, usrah dan sebagainya. Saya bukan menulis untuk bincang masalah kami di sini. Masalah kami tadi masalah cliche saja. Hehe.

https://i0.wp.com/realenergy.shell.ca/images/pressads/difficultyes.jpg

Tetapi atas dasar, teringat apa yang orang selalu kata, semakin umur kita meningkat semakin rumit masalah kita. Itu adalah sedikit demotivating. Pada saya lah. Ianya seperti, “Owh, I’ve grown up and I have to endure this because life has always been like this.”. Seolah-olah hidup ini adalah untuk menyusahkan kita.

Alangkah beruntungnya orang-orang beriman, kita sentiasa ada sumber motivasi dan inspirasi yang tidak pernah jemu menyuntik kita dengan kata-kata semangat dan janji yang pasti. Iaitu Al Quran dan Hadith. Al Quran dan Hadith sentiasa mengingatkan kita agar stay in moderation dan tidak keterlaluan dalam pelbagai aspek. Apabila kita diuji, Allah menyuruh kita bersabar dan apabila kita diberi kejayaan Allah menegah kita bermegah-megah. Susah betul rasanya nak diceritakan semua, sebab terlalu komprehensif Al Quran ni! 🙂

http://learnquran.files.wordpress.com/2006/12/normal_quran_9301.jpg

Wahai jiwa-jiwa yang diuji, ingatkah kita pada…

Saad bin Abi Waqqas berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah saw, “Ya Rasulullah, siapakah orang yang paling berat ujian dan cubaannya” Nabi saw menjawab, “Para nabi kemudian yang meniru (menyerupai) mereka dan yang meniru (menyerupai) mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamanya tipis (lemah) dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan bila imannya kuat dia diuji sesuai itu (keras). Seseorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi bersih dari dosa-dosa.”

(HR. Al Bukhari).

Wahai jiwa-jiwa yang merasakan dunia sudah terlalu sempit bagi mereka, ingatkah kita pada…

[Ali Imran: 139] Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.


[Ali Imran: 142] Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar.

[Al Baqarah: 214]
Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).

Ini adalah peringatan buat diri saya juga. Penghuni universiti yang paling suka failkan studentnya.

You don’t develop courage by being happy everyday. You develop it by surviving difficult times and challenging adversity.

https://i1.wp.com/farm4.static.flickr.com/3351/3244914258_2c0333d87d.jpg

Wallahu’alam

Bermusafir, Dibimbing Bimbingan Mukmin

Assalamualaikum wbt.


(sisipan ke YG PPIMI 17 Mei 2009)

Semoga semua berada di dalam kemanisan iman dan taqwa insyaAllah
Nampaknya musim panas makin menjelang, bagasi sudah dipenuhi, buku sudah siap dibungkus di balik almari, keluarga sudah terbayang-bayang di dalam hati.

Bersempena musim balik kampung dan musim bercuti, maka ingin saya berkongsi sebuah pengisian daripada Bimbingan Mukmin (Ringkasan Ihya’ ‘Ulumuddin karangan Imam Al Ghazali) tentang

https://i2.wp.com/blog.cleveland.com/beyondrape_impact/2008/05/day%201%20-%20prison.jpg
BERMUSAFIR


Meringkaskan dari Bimbingan Mukmin, ‘short notes’ ini akan dipecahkan kepada penerangan jenis Golongan Musafir dan Adab – Adab Musafir.



GOLONGAN MUSAFIR.


GOLONGAN PERTAMA:

Bermusafir untuk menuntut ilmu pengetahuan. Ini adakalanya wajib atau sunat, dilihat dari jenis ilmu pengetahuan yang dituntut.

“Barangsiapa yang keluar dari rumahnya untuk mencari ilmu pengetahuan, maka ia berada di dalam jalan Allah sehingga ia kembali”
(Riwayat Tarmizi)


Tentang jenis ilmu, dihuraikan bahawa penting untuk menuntut ilmu pengetahuan untuk membaiki perilaku akhlak, kerana seseorang tidak dapat menginsafi keburukan dan sifat tercelanya sendiri apabila perkara itu lazim di tempatnya sekarang kerana ia sudah menjadi tabiat masyarakat.  Tetapi, apabila diuji dengan sesuatu yang asing pada diri kita, barulah kita dapat melihat keburukan pada diri kita sendiri dan berusaha untuk melenyapkannya.

Ambillah manfaat dari pemandangan dari tempat-tempat yang indah dan berfikirlah tentang ayat-ayat Allah, agar ia menambahkan lagi keimanan kita dan meneguhkan keyakinan kita kepada Al-Khaliq.

GOLONGAN KEDUA:

Bermusafir untuk tujuan ibadah seperti menunaikan haji dan peperangan.

Hadis Abu Hurairah r.a:

“Janganlah kamu bersusah payah musafir untuk sembahyang kecuali menuju ke tiga buah masjid iaitu masjidku ini iaitu masjid Nabi, Masjidilharam di Mekah dan Masjidilaqsa
(Sahih Muslim)


GOLONGAN KETIGA:

Bermusafir untuk menghindarkan diri dari sebab-sebab yang menganggu agama.

GOLONGAN KEEMPAT:

Bermusafir untuk menghindarkan diri dari sesuatu yang membahayakan tubuh, selain lari dari penyakit taun. (Kerana ada hadith yang jelas melarang.)

Pendeknya, sesuatu tujuan musafir hendaklah difikirkan niatnya. Kerana hatta seseorang itu mahu beribadah menunaikan haji sekalipun, tetapi didorong perasaan riak, maka ia tidak lagi dikira amalan akhirat. Maka, mari kita berfikir sejenak, begitu jauh kita mengembara pulang, tetapi adakah niat kita berada di dalam niat yang diredhai Allah swt. Kerana jika tidak, maka sia-sialah penat lelah kita berjalan, hanya mendapat hasil di dunia sahaja.

إِنَّمَا الأعْمَالُ بِالنِّياتِ
“Sesungguhnya setiap amalan itu tergantung kepada niat.”
(Sahih Bukhari dan Muslim)



ADAB – ADAB MUSAFIR


Adab – adab ini diterangkan tentang perihal sebelum musafir sehinggalah ia pulang kembali. Diringkaskan dalam bentuk short form.

Adab I

1. Dimulai dengan memulangkan semula semua harta yang diperoleh dengan pinjaman, secara zalim, penganiayaan, penipuan, pencurian dan sebagainya.
2. Tunaikanlah segala hutang piutang yang masih tertunggak.
3. Lengkapkanlah persiapan dan nafkah tanggungannya, agar tanggungannya ia tidak menghadapi kesukaran nanti.
4. Bekalan yang mahu dibawa mestilah dengan cara benar, bukan diperoleh dengan cara haram lagi batil.
5. Sekiranya, bepergian dengan kumpulan, pastikanlah bekalan mencukupi untuk semua ahli kumpulan.
6. Dalam bermusafir, usahakanlah selalu mengucapkan perkataan-perkataan manis dan baik, suka beri makan pada orang lain.
7. Tampilkanlah budi pekerti yang luhur lagi mulia kerana sepanjang musafir, seseorang akan menemui perkara -perkara yang menyakitkan hati, menimbulkan kekeluhan, maka barangsiapa yang masih luhur budi pekertinya semasa musafir, itu adalah tanda kebaikan budi pekertinya.
8. Berbuat baik kepada sesiapa yang kita sewa bendanya, menolong orang yang tergendala perjalanannya.
9. Beri sedekah kepada orang yang habis bekalan.
10. Lebih sempurna, jika dapat bergurau senda dengan kawan-kawan, tetapi jauhilah perkara maksiat dan perkataan kotor. Semua ini dapat meringankan kesukaran dan mengurangkan keluhan hati.

Adab II

1. Apabila jauh, hendaklah bermusafir dengan sahabat. Carilah sahabat dahulu, baru bermusafir. Carilah sahabat yang dapat membantu dalam urusan agama, agar ia dapat mengingatkan apabila kita lalai dan lupa.
2. Angkatlah seorang menjadi pemimpin. Pilihlah yang terbaik akhlaknya, yang selalu mengutamakan kepentingan sahabatnya dari dirinya dan mengutamakan persepakatan.

“Jika kamu bermusafir bertiga, maka angkatlah seseorang di antara kamu itu sebagai pemimpin.” (Riwayat Thabrani)

Adab III

1. Sebelum berangkat hendaklah meminta diri dahulu dari sahabat-sahabat yang masih menetap atau tidak ikut bermusafir. Orang yang meminta diri sebaiknya mengucapkan

“Saya serahkan kepada Allah, agama dan amanat saudara, dan penutup amalan saudara.” (asal hadith, diriwayatkan Tarmizi)


2. Setelah itu diikuti dengan berdoa,

“Mudah-mudahan engkau dibekali ketakwaan oleh Allah, dan Allah mengampuni dosamu dan menunjukkan kebaikan kepadamu di mana sahaja engkau berada.”


3. Selanjutnya, orang yang mahu bermusafir itu hendaklah beristikharah dan bertawakkal kepada Allah swt sebaik saja melangkah keluar pintu.

4. Bacalah doa menaiki kenderaan,

http://raiha98.files.wordpress.com/2008/12/doa-naik-kenderaan.jpg


Adab IV

1. Hendaklah mempunyai sifat belas pada binatang kenderaannya. Jangan sekali dibebani sehingga overload dan jangan dipukul kepalanya sebab kedua tadi sangat dilarang dalam Islam.
2. Disunatkan sekali sekala turun dari kenderaan untuk merehatkannya.
3. Hendaklah seseorang tidak membawa suatu yang tidak termasuk di dalam perjanjian ketika sewa menyewa dibuat.

Adab V

1. Hendaklah selalu berhati-hati, jika bermusafir bersama kafilah atau rombongan agar tidak tertinggal. Sebaiknya berganti-ganti jaga semasa tidur.
2. Orang yang bermusafir hendaklah membawa bersamanya alat-alat mengemas diri, pada masa yang sama tidak terlalu menyusahkan dirinya dalam perihal taharah (bersuci), baik berwuduk dan sebagainya.

Adab VI

1. Apabila Rasulullah saw selesai berperang atau menunaikan haji / umrah, baginda sentiasa bertakbir di tempat tinggi sebanyak 3 kali.
2. Rasulullah saw melarang mengetuk pintu rumah keluarganya sewaktu malam, seolah begitu mendadak kedatangannya agar tidak mengejutkan.
3. Baginda mengajar apabila sampai, menuju ke masjid dan menunaikan solat 2 rakaat, kemudian barulah baginda masuk ke rumah.
4. Bawalah buah tangan untuk keluarga mengikut kemampuan. Ini adalah kerana kita disunatkan, memberikan kegembiraan dengan membawa buah tangan. Tambahan, ini adalah tanda mereka tetap diingati apabila bermusafir.
5. Apabila berada di negeri, bertemulah dengan ilmuan, ulama, hukamak dan mempunyai peribadi yang baik. Niatkanlah untuk mendapat faedah dan manfaat daripada mereka.
6. Jika mahu menziarahi sahabat, elakkanlah melebihi 3 hari menetap di rumahnya, kerana memang itulah hadnya seseorang perlu dilayan sebagai tetamu. Kecuali orang yang diziarahi sangat berat untuk ditinggalkan, atau sangat rindu kerana lama tidak berjumpa.
7. Janganlah melakukan perkara yang tiada manfaat, kerana ini akan melenyapkan keberkatan perjalanannya.

Alhamdulillah, telah selesai kita membaca adab-adab bermusafir. Semoga ini menjadi titik untuk kita berfikir kembali tentang perjalanan kita dan mendapat pahala yang besar daripada Allah swt. Selamat menemui keluarga dan have a safe journey bagi yang bakal pulang minggu ini!

Wallahu’alam.


Bermusim tinggalkan perlabuhan
Layari hidup sendirian
Kembali ku mencari fajar suci
Mengisi sepi hati ini
-Camar Yang Pulang-
Nurhanis Syazni Roslan

Timbalan Presiden PPIMI
RCSI 2011

From Umar ibn Al-Khattab from the Prophet(saw) who said:


“If only you relied on Allah a true reliance, He wouldprovide sustenance for you just as He does the birds: They fly out in the morning empty and return in the afternoon with full stomachs.”


Ahmad, An-Nasaa’I, IbnMajah, Al-Hakim and At-Tirmidhi who said: “Hassansahih”

Saya Tulis, Saya Padam

Assalamualaikum wbt.

[11.JPG]

Tadi jengah sebentar ke website GAMIS. MasyaAllah, hebat betul. Mereka lebih berani dan sangat terkehadapan. Boleh berpidato di hadapan rapat umum tak ubah gaya seorang tokoh hebat. Berani menulis dengan karya-karya yang membakar semangat mahasiswa. Baru betul dengan apa yang Prof Khoo Kay Kim kata, kehebatan mahasiswa ini, adalah mereka mampu mengubah masyarakat.

Ini apa yang saya tulis di Hamster Menulis ni? Aduh. Jauh beza dengan pimpinan GAMIS. Semoga suatu hari, saya juga mampu menulis sedemikian rupa insyaAllah.

Saya tulis, saya padam.

Ada satu perkara yang dari semalam saya cuba tulis. Saya tulis, saya padam. Saya tulis, saya save sebagai draft. Alah, susah betul. Sekarang sekali lagi saya tak mampu teruskan tulisan saya.

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman”[Ali Imran : 139]

Benarlah wanita ini 1 akalnya, 9 nafsunya. Kadang-kadang kerana ikutkan sangat hati dan perasaan, wanita boleh hilang rasionalnya. Saya tak tulis ini spesifik pada siapa. Saya tahu wanita memang begini. Boleh jadi, saya pun boleh jadi begini.

Mau saja saya cakap pada wanita-wanita yang terlalu mengikutkan sangat mood, hati, perasaannya ini.

Kita yang govern mood kita, hati kita, perasaan kita. Kenapa nak biar saja mood kita kawal diri dan tindak tanduk kita? Kadang-kadang kita diperbodohkan mood kita sendiri. Cuba kita fikir, apa yang kita buat bila kita moody? Kalau baca Quran, alhamdulillah. Tapi, kebanyakan perkara yang kita buat masa moody adalah perkara yang syaitan bertepuk tangan. Perkara yang sahabat kita terasa hati atau mungkin susah hati. Sahabat kita tertanya-tanya, berusaha buat kita gembira. Kita sedar pun tidak. Bila moody, semua orang salah, semua orang tak cuba faham kita. Aduhai. Mungkin saja orang melayan moody ni sebab nampak tak serius, walaupun boleh jadi ia simptom Bipolar Disorder. Ada yang menyalahkan hormon. Payah juga begini, setiap bulan pun kita nak moody? Ada juga yang bagitau, “Eh, susahlah. Aku tengah diet. Mood memang low.”. Kalau beginilah kesan diet, baik rentikan saja diet ni. Kalau kerana tak makan, hari-hari mood swing. Kalau kerana anda mau ramping, semua orang menerima kesannya.

https://i0.wp.com/teplovozik.biz/images/8/c/c/diet.6.jpg

Saya sendiri tak pasti, tapi sepanjang membaca sirah nabi, belum pernah saya jumpa cerita Rasulullah atau sahabat moody. Adakah ini berkaitan dengan iman kita yang senipis kulit bawang? Mungkin. Atau mungkin cara kita menangani hati bukan dengan cara fitrah? Satu ketika Saidatina Fatimah ra. bertemu Rasulullah saw selepas mengadu kepada suaminya, Saidina Ali Karamallahu Wajhah. Fatimah ra terlalu penat menguruskan rumah dan tangannya sakit kerana menggiling gandum untuk membuat roti. Saidina Ali mengesyorkan Fatimah berjumpa ayahandanya yang baru pulang dari perang dan membawa pulang tawanan. Lalu, Fatimah memohon kepada ayahnya seorang khadam untuk membantunya.

Rasulullah saw pergi menemui anak dan menantunya lalu berkata,

“Apa kamu berdua mahu aku ajarkan pekara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta daripada ku?Apabila kamu berdua berbaring untuk tidur,

bertasbihlah Subhaanallaah 33kali,

bertahmidlah Alhamdulilaah 33 kali

dan bertakbir Allaahuakbar 33kali.

Ia lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam”

Semua orang pasti ada masalah masing-masing. Namun, sekiranya kita tidak mampu menanganinya sendirian, libatkanlah orang lain secara profesional, iaitu berkongsi masalah. Janganlah libatkan tak tentu pasal dengan off mood dan buat muka. Zalim bagi orang lain yang tidak tahu punca.

Satu terapi kalau kita benar-benar sedang sedih, berdoa bersungguh-sungguh kepada Allah swt mohon ditenteramkan jiwa. Specialnya orang Islam adalah, formula y = xm + c tidak valid. Kita tidak tertakluk pada  bercakap pada formula itu semata-mata. Allah boleh merubah semuanya dengan hanya lafaz Kun Fayakun. Apakata kita cuba berbicara dengan Allah swt di malam hari, tatkala tiada siapa pun mendengar. Ataupun kita cuba bercerita pada seseorang. Ataupun kita cuba menggembirakan orang lain, di saat kita tertekan. Kerana melihat orang lain gembira, boleh merawat kesedihan kita barangkali. Saya sendiri bukan kaunselor, maka saya bukanlah orang yang profesional untuk menasihati perkara ini. Tetapi bagi setiap permasalahan kita, adalah lebih baik kita kembali ke Al Quran dan As Sunnah. InsyaAllah ada jawapannya 🙂

“…cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; kepadaNya aku berserah diri, dan Dia lah yang mempunyai Arasy yang besar.” [At Taubah: 129]

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’’ [Surah Al-Baqarah: 45]

“…dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir.” [Surah Yusuf: 87]


Wallahu’alam.


Saya tahu.

Assalamualaikum wbt.

This is totally random.

I came across this. Kalau boleh diMelayukan,

Sebolehnya semua tuan rumah mahukan orang duduki rumahnya dengan harga paling tinggi. Walau rumahnya biasa-biasa saja. Walaupun mungkin rumahnya memang patut dibayar harga yang tinggi.

Tetapi, pada suatu hari yang indah. Suatu hari yang ditakdirkan Allah, dalam episod pencarian rumah di sini, sesuatu yang luar biasa datang kepada saya.

Saya bertemukan seorang tuan rumah.

“Rumah saya biasa saja. Ada ruang tamu, bilik tidur, bilik air, dapur dan perabot yang sederhana. Rumah saya biasa saja. Saya seperti landlord yang lain, mengharapkan tenant saya bayar mahal, tetapi kalau tenant saya datang dengan harga biasa, apakan daya, saya tidak kisah. Saya tahu, rumah saya biasa saja. Apa yang saya harap dari rumah saya yang biasa ini, penghuninya gembira dan berkasih sayang di dalamnya. Saya tahu, rumah saya biasa saja. Saya mahu rumah ini memberi faedah kepada orang lain. Saya tahu, rumah saya biasa saja, dan saya serahkan semua itu kepada Tuhan.”

MasyaAllah. Indahnya perasaan itu.

Soal Komitmen.

Assalamualaikum wbt.

Tak tahu nak menulis apa. Presiden saya suruh menulis tentang isu Perak tapi saya nak tunggu dahulu MB saya menghadap Sultan Perak dan apa perkembangan Dewan Undangan Negeri. Nanti baru banyak boleh dituliskan. But, clearly I am happy alhamdulillah 🙂

Tadi sementara menunggu Safiah pulang dari Hospital Mater, saya ke library pulang 2 buku. Asalnya buku itu dipinjam dengan hasrat mengulang kaji Immunology dan mempelajari Surgery in advanced untuk kelas tahun depan. Tapi, akhirnya episod buku itu berakhir dengan denda €6 kerana lewat pulang. Paling malang, buku itu tidak terselak pun. Buku-buku lain yang dibaca. Kalau dilihat dari spektrum Bussiness, rugi besar. Dahlah pinjam tak baca, siap kena denda lagi. Mungkin sesuai sekali dengan frasa kegemaran kaum India “Podacit”.

Tapi saya tidaklah begitu terkejut sangat. Bab buku ni…Haih.

Jarang sekali saya dapat menghabiskan sebuah buku melainkan buku itu sangat bagus dan engaging. Very few I have completed in my life. Selalunya tahan suku saja, kalau fiction, jalan ceritanya kalau dapat diagak, berhenti saja di situ. Kalau buku non fiction pula, selalu habis tapi bermusim, sekali baca 100 muka, berhenti sebulan, sambung lagi 100 muka. Bak kata Aizaan, kurang perseverance. Boleh jugalah katakan tiada stamina dalam aktiviti membaca. Kalau ditanya, apa perkara yang paling saya tidak boleh beri komitmen, membaca bukulah jawapannya. Tetapi berbeza dengan artikel. Saya adalah pembaca setia artikel.

Hughes & Hughes.

Hasrat kami adalah hendak melawat Kak Jijah dan putera sulungnya. Kononnya nak bagi kejutan. Akhirnya kami yang mendapat kejutan. Kak Jijah dan bayinya dah pun pulang pagi tadi. Huhu. Mungkin lain hari saja kami bertandang ke rumahnya.

Tadi saya juga berkesempatan mengisi masa dengan salah satu hobi saya, “Melihat buku-buku di kedai buku.” Wujud ke ya hobi sebegitu. Dan kali ini di Hughes & Hughes. Sebenarnya sampai sekarang pun saya masih kurang pasti cara sebutan dan makhrajnya yang tepat.

Dan sebab saya kurang minat fiction, saya selalunya tengok saja apa buku top 10 best selling, kemudian terus ke rak non-fiction. World Affairs selalunya, ataupun Bargain Books. Kalau sudah bosan, nanti semua rak pun boleh saya teliti.

Jadi antara yang saya sempat baca sinopsisnya.

1. Legacy of Ashes.

http://nusantaranews.files.wordpress.com/2008/12/legacy_cia.gif

Buku ini bercerita tentang satu badan perisikan yang digeruni dunia tetapi sebenarnya indah khabar dari rupa. CIA juga dikenali sebagai Can’t Identify Anything oleh agen-agen yang sudah bergelumang dalam bidang perisikan kerana terlalu tinggi failure rate nya dalam menyelesaikan satu misi.

2. The Age of the Unthinkable: Why the New World Disorder Constantly Surprises Us And What We Can Do About It

https://i2.wp.com/www.littlebrown.co.uk/assets/images/EAN/Large/9781408700587.jpg

Buku ini bercerita tentang bagaimana dunia menjadi semakin kompleks dan bagaimana penulisnya interweave pelbagai aspek dalam menjangkakan dunia pada masa akan datang. Inherent unpredictability, extensive possibilities. Dunia mungkin tidak seperti 1+1=2 pada masa akan datang, mungkin.

3. Leaving Microsoft To Change The World.

https://i2.wp.com/www.ventureroadtrip.com/Venture_Road_Trip/blog/Entries/2008/5/21_Leaving_Microsoft_to_change_the_world_files/Leaving%20Microsoft%20to%20Change%20the%20World.jpg

Buku ini bercerita bagaimana seorang pegawai tinggi Microsoft mengambil keputusan untuk meninggalkan chip dan kerusi empuknya. John Wood, keluar dari zon selesanya ke dunia yang lebih besar dan mencabar iaitu ke Negara Dunia Ketiga. Berbekalkan pengalaman di sebuah syarikat paling berpengaruh di dunia, beliau mengasaskan Room To Read untuk memperjuangkan pendidikan asas bagi rakyat miskin.

4. The End Of Food.

http://urwhatueat.files.wordpress.com/2008/08/end-of-food1.jpg

Bercerita tentang krisis makanan dan hunger issues yang menjadi isu sedunia kini. Tak baca sangat sinopsisnya, ke sebab bukunya nampak tak engaging. Jagung pun jagung tak masak. Hehe. Tapi buat peringatan kepada diri saya sendiri, Nabi saw berpesan, kecukupan itu diperoleh dengan makan bersama.

“Makanlah berjama’ah dan jangan bercerai-berai, sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang”.

“Sesungguhnya makanan satu orang itu cukup untuk dua orang makanan dua orang cukup untuk tiga atau empat orang dan makanan empat orang cukup untuk lima atau enam orang. (Silsilah hadits-hadits shahih no. 895)

5. The Machine That Changed The World

https://i2.wp.com/ecx.images-amazon.com/images/I/51iwgTZVW0L._SL500_.jpg

Sebuah buku pernah diterbitkan dengan tajuk yang sama pada tahun 1990 an dan ketika itu hanya Toyota dan beberapa syarikat automotif Jepun yang menggunakan prinsip Lean Production atau Lean Manufacturing ini. Disebabkan tiada solid proof tentang keberkesanan idea ini, maka tidak ramai yang percaya dengannya. Tetapi inilah yang mendorong Toyota dari sebuah syarikat kecil menjadi syarikat automotif terbesar di dunia kini. Lean Production ataupun lebih terkenal dengan istilah Lean sahaja, merupakan a refined version of some established efficiency effort, namely Fordism, tolak ianya belajar dari kesilapan dan kelemahan konsep terdahulu.

Apa itu Lean Production?

6. The 3 Trillion Dollar War

https://i1.wp.com/www.markgerber.com/images/books/three_trillion_dollar_war.jpg

Buku ini bercerita bagaimana Invasion of Iraq adalah salah satu kesilapan terbesar yang dilakukan oleh United States of America, namely George Bush. Bagaimana akhirnya ia menyumbang kepada kerugian $ 3 trillion dan mengheret USA dengan hutang bank dan interest rate yang melangit. Kini, USA tenat dalam krisis ekonominya, menggunakan prinsip wang atas angin dan mengheret negara mereka sendiri ke dalam ‘Black Hole’. For all these while, Barrack Obama dan John Mc Cain beria-ia bersaing, adalah untuk menanggung hutang di atas kederat mereka. Kesian.

7. Khomeini’s Ghost.

https://i2.wp.com/images.barnesandnoble.com/images/35470000/35470428.JPG

Buku ini bercerita bagaimana seorang anak muda dari sebuah kampung menjadi salah seorang tokoh agama yang paling berpengaruh abad ini dalam revolusi paling meninggalkan kesan sehingga kini. Bagaimana kepulangan beliau dari buangan akhirnya mencetuskan Revolusi Iran yang sedikit sebanyak menggandakan momentum kebangkitan Islam di pelbagai tempat.

8. The Men Who Stare At Goats.

https://i0.wp.com/ecx.images-amazon.com/images/I/41TYq6ER5HL._SL500_AA240_.jpg

Erm, tak silap saya buku ini bercerita tentang askar-askar US dalam penjara di Timur Tengah. Ada sesuatu yang menyebabkan mereka tiba-tiba terikut budaya dan kepercayaan Timur Tengah. Apa dia, haa..itu yang kita tak tahu. Saya baru tahu tadi, siap ada movie pasal buku ini.

9. Brilliant Meetings.

https://i1.wp.com/images.pearsoned-ema.com/jpeg/large/9780273721826.jpg

Buku ini menerangkan basics of the basics. Kerana kadang-kadang kita sudah menjadi terlalu kompleks, ‘korporat’ ataupun mungkin mahukan semua menjadi singkat sampai pelbagai asas kita abaikan. Bagaimana langkah-langkah meeting yang baik. Bagaimana mengekalkan momentum. Sebagai ahli mesyuarat apa yang perlu dilakarkan dalam kepala sebelum, semasa dan selepas mesyuarat. Percaya atau tidak, begitu banyak meeting yang sebenarnya jatuh dalam kategori ‘Tidak Perlu’ atau ‘Tidak Efisien Sehingga Perlu Buat Meeting Lain Yang Sebenarnya Pada Awalnya Tidak Perlu’.

10. Affluenza.

https://i0.wp.com/3.bp.blogspot.com/_gv8dNEyADnk/Scg_rLWMADI/AAAAAAAAAc0/nZEDsK3ufZ4/s400/Affluenza+book.jpg

Ini sudah setahun kot semenjak saya nampak di rak top 10 best selling. Tetapi juga tidak baca sehingga saat ini. Ia adalah satu terma yang digunakan oleh consumerism critics. Kalau orang Melayu kata, perasaan tak pernah cukup. Habit ini akhirnya, berdasarkan beberapa tesis telah membuktikan material inequality -> unequal society -> more unhappy citizen -> mental disorders and stress. Well, let’s ‘downshifting‘ then. Wasatiah!

1. The bloated, sluggish and unfulfilled feeling that results from efforts to keep up with the Joneses.
2. An epidemic of stress, overwork, waste and indebtedness caused by the pursuit of the American Dream.
3. An unsustainable addiction to economic growth

Cuti tinggal lagi 6 hari. Sebulan setengah di makmal. Sebulan cuti. This is a desperate urge to revise my clinical. I should embrace what is uttered to me, 5 times per day. Albeit figuratively sebab tak dengar azan di sini.

Hayya ‘alal-falah.

“Come To Success”

Wallahu’alam.

Buatmu Sahabat

Assalamualaikum wbt.

Coretan ini khas buat Jannah, Dayah, Adila, Hazirah, Safiah, Mar, Hazi, Kak Amirah. 🙂 maaf tak pandai berpuitis.

http://silir2angin.files.wordpress.com/2009/03/friends-hug.jpg

Tidak pernahku sangka apa yang akan menembus keras hatiku adalah sebuah persahabatan,

Yang dimulai pada sebuah bulatan,
Yang dienjak melalui bibit perkenalan,
Yang dipasakkan dalamnya Islam dan kefahaman.
Yang diteguhkan dengan masalah dan perkongsian,

Benar-benar siapa menyangka,
Persahabatan dari manusia yang berbeza latar belakangnya,
Telah membentuk setiakawan yang luar biasa.

Kerana apa sahabat?
Kita bertemu di dalam penat,
Dan kita menjadi teguh di masa tenat.
Bukan hadiah dan tawa yang menyumbang kepada rapat,
Tetapi keihklasan dan ukhwah serta kemurnian sifat.

Kini, semua kita di landasan sendiri,
Membawa haluan dan mendepani tribulasi,
Tapi air mata tetap tumpah membasahi,
Bila namamu disebut di depan diri ini.

Salam rindu,

Anis.